Menyambut Buah Hati Tercinta ^-^

13 Jan 2011

Bismillaah..
36 minggu sudah mengandungmu dalam rahimku
Untuk buah hatiku yang belum bernama...
               -------------

Tak sabar rasanya menunggu kehadiran buah hati yang sudah lama kami rindukan. Beberapa minggu yang lalu aku dan suami ditemani mamah (mertua) belanja perlengkapan bayi. Sebenarnya sudah sejak jauh-jauh hari aku ingin "nyicil" sedikit demi sedikit perlengkapan si kecil, namun maz bilang sebaiknya belinya sekalian aja pas usia kehamilanku genap 7 bulan. Akhirnya akhir Desember 2010 kemarin kami hunting perlengkapan bayi di Purwokerto. Why harus di Purwokerto? Yaa... mau gimana lagi, pilihan paling banyak memang adanya di Purwokerto daripada di Bumiayu ^-^


Sebelumnya sempat tanya sama kakakku yang juga baru saja punya baby, tempat perlengkapan bayi yang murah tapi nggak murahan. Alhamdulillaah, akhirnya ditunjukkin Toko Pusaka -Jl. Pasar Wage no. 21 atau deretan toko depan Pasar Wage-. Dengan semangat '45 kami masuk ke sana, tapi begitu melihat suasana... fiuff... ramenyaaa... masyaalloh!! Hiks! Di toko sudah berjubel ibu-ibu yang sibuk berteriak-teriak minta ini itu ke pramuniaganya. Yah mau gimana lagi... namanya juga toko grosir! Mau nggak mau aku bergabung menjadi salah satu buyer yang juga harus rela berdesakan. Memang harga yang didapat murah... banget, soalnya kita nggak boleh beli satuan (untuk baju, washlap, celana dan kaos kaki). Minimal pembelian untuk barang-barang itu 1/2 lusin. Rencananya juga kami nggak akan beli banyak-banyak, paling 1/2 lusin aja karena kan bayi itu cepet banget besarnya.

Harganya murah, kualitas lumayan cuma harus sedikit bersabar karena ada barang-barang yang nggak bisa ambil sendiri alias self service. Selain itu juga susahh... banget nyari baju dan celana bayi yang polos, semua baju newborn pasti ada gambar kartun hewannya. Kalaupun mau nyari yang polos adanya di butik bayi yang harganya 2x lipat dari yang dijual di Pusaka. Selimut juga akhirnya dapat yang bergambar (tebal banget sih, cuma agak nyesel juga belinya). Sebenarnya selimut bayi ada yang nggak bergambar alias polos, cuma bahannya dari bulu. Berhubung mamah punya asma dan keponakan suami dua-duanya juga kena asma, aku nggak berani beli selimut yang berbulu-bulu gitu ke dede (semoga aja si kecilku sehat dan nggak kena asma, ya sayang).

Akhirnya setelah selesai mengangkut semua belanjaan ke kasir baru kerasa banget betapa pegalnya badanku. Memang seharusnya belanja perlengkapan kaya gini di usia kehamilan sebelum 7 bulan. Soalnya buat jalan saja rasanya udah capek banget.
Semula aku menduga belanjaan sebanyak itu bisa sampai 800 rb - 1 jt. Betapa kagetnya waktu maz bilang habisnya cuma 625 rb! Ini dia list belanjaannya:
  • baju lengan pendek 1/2 lusin
  • baju lengan panjang 1/2 lusin
  • kaos singlet kutung 1/2 lusin
  • kaos singlet lengan pendek 1/2 lusin
  • celana panjang 1/2 lusin
  • celana pendek 1/2 lusin
  • celana pop 1/2 lusin
  • washlap 1/2 lusin
  • kaos kaki 1 lusin
  • gendongan depan ada tutup kepalanya
  • kasur + bantal guling + kelambunya (1 paket) + bonus alas ompol dari flannel 3 lembar
  • perlak jadi (lumayan besar)
  • handuk
  • selimut yang ada tutup kepalanya
  • alas ompol 1/2 lusin
  • selimut bedong 1/2 lusin
  • bantal peang
Berhubung peninggalan popok kain newborn dari sepupu-sepupunya masih banyak dan masih bagus, kami nggak beli yang namanya popok dan gurita. Soalnya paling juga cuma dipakai beberapa hari aja.

Lepas dari Pusaka dengan belanjaan seabrek, kami mampir beli perlak meteran di toko karpet. Beli perlak meteran jauh lebih hemat lho, daripada beli perlak jadi. Perlak meteran terutama digunakan di tempat tidur supaya si kecil bisa main dan kita nggak perlu khawatir pipisnya bocor ke kasur. Kalau perlak jadi fungsinya buat dibawa pergi-pergi. Kami beli perlak 1 meter cuma 35 ribu, bahannya juga nggak panas (kulit sintetis yang biasa buat jok mobil itu, lho). Warnanya bisa milih dan alhamdulillaah polos juga.

Berhubung ada beberapa barang yang nggak ada dan lagi kosong di pusaka, kami mampir ke Isabel Baby Shop di Jl. Kolonel Sugiri no. 4-6. Di sana langsung deh, pusing banget lihat baju-baju bayi yang imut banget. Maz yang biasanya cuek kali ini juga jadi senyum-senyum sendiri dan ikut sibuk milih ini itu. Lucu-lucu banget, katanya ^-^
Harganya memang jauh dengan Pusaka, namanya juga butik. Kualitas barangnya jelas lebih bagus daripada Pusaka. Namanya juga grosir vs retail. Kalau beli baju di Pusaka bisa dapat 2 potong, di Isabel ini cuma dapat 1 potong.
Alhamdulillaah, akhirnya selesai juga belanja setelah kami bingung memilih-milih benda-benda mungil itu. Waktunya bayar, taraa... dengan segelintir barang, uang yang kami habiskan sebanyak 540 ribu! Huhuhu... jauhnya sama di Pusaka. Ini dia list barangnya:
  • selimut bayi yang ada topinya (dari bulu tapi bulu tapi halus dan pendek banget terus juga nggak "mbrudul")
  • sarung bantal-guling
  • celana legging
  • sepatu bayi
  • sarung kaki + tangan (4 pasang)
  • topi bayi (2 buah)
  • overall
  • jaket rajut
  • diaper cloth Puku + 3 insert
  • sisir bayi
Yang paling mahal adalah cloth diaper-nya. Sebenarnya awalnya cuma iseng tanya kalau ada clodi harganya berapa dan apa mereknya. Dikasih lihat sama pramuniaganya clodi Puku ini yang impor dari Taiwan. Awalnya ragu, tapi entah kenapa akhirnya memutuskan untuk membeli juga. Mungkin karena tertarik dengan bahannya yang dari handuk tapi ada lapisan microfiber-nya terus insertnya juga tebal tapi nggak panas. Nyaman banget kaya-nya. Harga cover clodinya 115 ribu sedangkan insertnya 150 ribu isi 3. Mahal banget!! Alhamdulillaah ada diskon 20% jadi lumayan menghemat 43 ribu ^-^


Sejak awal memang tertarik banget buat makein si kecil clodi aja. Pengalaman waktu ngasuh keponakan dulu, mereka sering mengalami ruam popok gara-gara pakai disposable diapers. Soalnya memang daya serap disposable diaper itu kuat banget dan juga bahannya kan ada yang dari plastik terutama bagian pinggangnya. Dede baru investasi 1 clodi dulu, insyaalloh kalau rizqi bisa beli lagi. Soalnya harga clodi memang selangit. Ada clodi lokal yang harganya murah tapi bahannya tetap ada plastiknya kalau nggak kekuatan serapnya nggak sebagus clodi impor. Tapi buat ganti-ganti aja nggak apa-apa daripada pakai disposable diaper. Selain hemat, insyaalloh juga lebih sehat (bisa bikin ibunya sehat juga karena harus rajin nyuci ^-^).

Hehe...  ternyata tidak sepenuhnya salah kalimat "kalau mau punya baby memang harus punya 'modal' biar si kecil nyaman". Ini aja sebagian perlengkapan kami beli cuma sampai usia 6 bulan, habis itu sepertinya harus belanja lagi deh.
Alhamdulillaah dapat kado bak mandi yang seperti pelampung (bisa dikempesin jadi praktis), bibs sama food prosessor dari adiknya maz. Denger-denger budhe-budhe sama mbah-nya di sana juga mau mbeliin kosmetik baby. Mbah putrinya malah udah nyiapin anting buat si kecil (kalau lahirnya perempuan ya, mbah) ^-^

Lelahnya habis belanja, pinginnya cepet pulang aja. Tapi masih harus mampir ke Morodadi di Karanglewas tempat grosir plastik. Mau beli apa sih? Hmm.. lemari di kamar udah penuh dengan baju-baju orang tuanya, jadi si kecil butuh lemari baru buat naruh baju, aksesoris dan mainan-mainannya besok. Akhirnya diputuskan membeli container lima tingkat. Nyari yang Lion Star bentuknya kurang bagus, jadi beli yang Sinplas (baru denger deh).

Alhamdulillaah, pegel tapi seneng perlengkapan si kecil sudah terbeli. Sekarang tinggal menunggu kehadirannya. Ayah sama ibu sudah kangen... banget ingin memeluk kamu, nak. Ya Alloh semoga kami dimudahkan dalam menjalani persalinan kelak dan bantulah kami untuk mendidiknya menjadi anak yang sholih. Laa khaula wa laa quwwata illa billaah...

16 komentar:

cizkah mengatakan...

wehehehe mesti seneng deh abis belanja pernak2 baby...
Wiii boleh kasih masukan gak...boleh ya boleh ya *maksa*, ah lsg ketik aja masukannya :D

1. Itu bedongnya kayanya kuranggg bangettt deh wii..cuma stgh lusin, ana udah ada stok dr pas Ziyad (itupun ditambah sama kain khas jambi yg udah dipotong - semacam sarung -), trus pas liat situasinya, ana beli stgh lusin lagi kmrn pas Thoriq dah lair, dan tnyata Uus bawain 5, itu aja tetep kejar tayang nyucinyaa haha...malah pengen beli lagi deh, tp masih bisa bertahan smp skrg

2. Gurita sbnrnya gak terlalu dibutuhin loh Wi, malah Thoriq gak ana pakein sama sekali, alhamdulillah - gak tau ada hubungannya ato gak - puput pusernya lebih cepet. Dulu Ziyad juga yg pengen makein mertua hehehh, ana pengennya sbnrnya engga, kan biar pusernya lebih cepet kering.

3. alas ompolnya optional jugak hehehe...kalo thoriq ana jarang pakein...ngemat tenaga soalnyaa biar cuciannya gak tambah seabrek krn gak ada yg bantuin...soalnya kan udah pake bedong, jadi mikirnya gak kena perlak lsg juga...Kalo sehari 20 popok, 20 bedong dan 20 alas ompol...oh my...

4. Eee...perlak di progo semeter 30 ribu lho wii hehehe, polosan juga. Kejauhan tapi ya :D

si kecil mengatakan...

wah.. jazaakillahu khoiron mba, buat masukannya. iya nih, ana memang sengaja beli bedongnya 1/2 lusin. soalnya masih ada juga peninggalan sepupu2nya. nggak banyak sih, semoga aja cukup. itu bedong juga mungkin nggak sering2 dipake mba, soalnya pernah baca & dulu waktu kuliah pernah dikasih tau dosen kalau di luar negeri udah nggak pernah pake bedong biar si baby bebas gerak. analisisnya kalau dibedong bisa menghambat kebebasan geraknya. kan ortu jaman dulu kuatir kalau nggak dibedong kaki bayi bisa nggak lurus terus si bayi bisa capek, tapi katanya itu nggak terbukti. lagian memang baby sebaiknya sering dipijat (sendiri juga bisa). wallohu a'lam bener nggak, tapi mungkin sekali2 perlu juga dibedong biar anget ^^ sepupu2nya malah 2 minggu udah pada dipakein celana lho, mba! ^^
kalo gurita, ana juga sebenernya kurang begitu sreg. setau ana memang pusarnya jadi lama keringnya. tapi nggak tau deh mba, kalo mbah putrinya maksa buat makein ^^
perlaknya itu ada macem2 mba, harganya. cuman suami milihin yang itu karena lebih tipis dan lembut. ana ya nurut aja. hehe.. maunya suami kan semua yang buat si dede kualitas bagus dan nyaman dipake *sindrom anak pertama*
oya mba, info donk, Thoriq mau dipakein clodi atau nggak? ana rencananya mau beli clodi di tokobundahafidh.com pas ke jogja besok *toko offline-nya ternyata di jogja tho*. tapi... kenapa clodi harganya selangit yaa.. >_<

cizkah mengatakan...

iya, dulu ana baca2 tentang bedong juga gitu, makanya pas Ziyad juga ana nyetoknya dikit, ibu mertua yg sengaja bawain sarung jambi yg dijadiin bedong, bahannya lebih enak.

Ternyata soalnya pas awal-awal, baby emang beneran lebih nyaman kalo udah dibedong, kelihatannya emang lebh anget. Tapi 5 harian, Thoriq udah gak betah kalo tangannya di dalem, jadi cuma setengah badan sama kaki. Hari ini juga tadi pake celana Wi pas pake dispo diaper pas ana pengen tidur siang sedikit nyenyak wehehe, kalo pake celana tapi masih sering eo susah bersihinnya, jadi kalo pake popok tetep pasangannya bedong :D.

clodinya masih belum ada yg dbeli, udah ada bbrp infonya, insya Allah kalo udah sempet ana posting, ya itu krn mahal bgt, suami juga masih mikir2. Ana soalnya juga hati2, soalnya kan mahal itu, kalo beli maunya yg emang patut, kaya merk Ziggy Zag itu bnyk bgt yg kecewa, bocor, jadi udah dicoret dr list kalo emang nantinya ana pake clodi insya Allah.

oia, dewi udah tau kan pusernya gak usah diapa2in. gak usah dipake alkohol, betadhin etc. Kadang agak sulit diterima para ortu. Alhamdulillah dulu pas ziyad ana bisa kekeh mertahanin pas ada mertua.

cizkah mengatakan...

oia, uus kan juga jualan clodi, tapi ana pernah baca, dan lupa yg mana, kalo gak babyland atau yg satunya (yg dijual uus) yg kualitasnya kurang...masih dalam berkas2 smua ni info clodinya hehe..

si kecil mengatakan...

masyaalloh, lengkap tuh mba info clodinya. ana juga dari kemarin baru baca review clodi di TUM. rata2 pada suka pake yang bumbswear (kalo nggak salah) produk singapura. soalnya nggak bocoran. kalau ziggie zag memang banyak yang kecewa ya mba? ana baru mempertimbangkan beli yang GG, kaya'nya lumayan. harga juga masih jauh dibanding yang merk impor *nggak nahan harganya*. kalau yang merk lokal lain ana belum browsing lagi mba. kalo merk be nice kid gimana ya? murah sih, di FB juga ada yg jualan. bentuknya sih lumayan, tapi kalo bahannya dari plastik jas baby kira2 panas nggak ya? soalnya bumiayu kan lumayan panas hawanya. kalo nggak panas lumayan buat ganti2 clodi.
oya, ana malah belum tau kalau pusarnya nggak boleh dikasih alkohol. soalnya baca2 artikel di ayah-bunda juga pake alkohol. alasannya apa ya mba, kok nggak boleh? trus dibiarin aja gitu ya?

cizkah mengatakan...

ternyata hari ke 11, Thoriq juga mule sering dipakein celana (walo tanpa dispo diaper), hehe...soanya kegerahan bgt kalo pake bedong.

be nice kid itu setahu ana tiruannya nice kid. Ana kapan tu pas searching, ada ibu2 yg udah pake macem2, akhirnya malah suka yg nice kid. Eh...ternyata yg ada di rumah ana yg merk itu, dulu pernah nyoba cuma salah beli ukuran buat ziyad.

itu ayahbunda lama atau baru wi ^^? soalnya setahu ana, kalo yg baru2 semuanya udah gak nyaranin gak dikasih apa2. Pas ziyad udah lahir, pas baca2 nakita edisi lama juga ada penjelasannya.

Kalo alkohol itu, ana dijelasin, krn nanti kandungan alokoholnya kan lebih cepet nguap dr air, jadinya malah ninggalin air di puser dan malah jadi tambah lama keringnya pusernya.

Nanti jgn khawatir kalo pusernya bau yah (kadang ini yg bikin ortu tambah kekeuh dan sedikit "nyalahin" harusnya dikasih obat etc). Abis puput pusernya juga masih ada sisa luka, juga masih akan sedikit bau. Tapi insya Allah gpp.


kalo be nice kid, bahannya agak kurang senyaman nice kid. Kmrn nyari di mirota juga gak ada yg nice kid, adanya nice kid itu.

si kecil mengatakan...

ana nggak tau mba, itu ayah-bunda lama atau baru, soalnya baca dari situs online-nya sih. Oya mba, mba beli nice kid di manaaa??? Ana pingin nyoba soalnya. Di jogja ada nggak? *masih ada rencana muter2 before lahiran -hehe..-*
Harganya semurah be nice kid atau lebih mahal? Soalnya suami juga masih meragukan *bersih nggak? -_-'*
trus pusarnya juga nggak dikasih perban ya mba? Dibiarin terbuka gitu *agak ngeri mbayanginnya*

cizkah mengatakan...

kmrn ana nyari yg beneran mrk nice kid itu gak ada wi. Dulu ana bli di mirota kampus, e pas kmrn adanya yg tiruan itu (be nice kid), itupun stoknya terbatas tinggal yg xl. Kata mbanya blum dtg lagi. Kalo online kayanya banyak juga yg jual, skitar 18.000-an.
Na itu hehe, mending coba 1-2 dulu. Kalo dulu masalahnya Ziyad, pas dipakein kok ompolnya bleber kemana2...hehe insertnya yg kurang nyerep/ukurannya yg kekecilan/kencingnya yg banyak...gak tau deh hehe..Tapi kok reviewnya di blog yg ana baca kayanya recomended bgt, mgkn ananya yg salah brarti waktu itu.

iya, gak diperban. Heheh..insya Allah gpp, 1 hari udah mengering dan mengecil, 2 hari udah menghitam, hari slanjutnya tinggal tunggu tambah kering dan copot.

Kmrn aja mba susi cerita, kalo di lampung, bidannya masih pake cara tradisional, dipotong pusernya masih panjang, trus diperban (maksudnya brarti yg standarnya kan udah gak gitu lagi ^^)

si kecil mengatakan...

oohh.. ternyata jawabannya di sini to? ana yang nggak teliti mbaca berarti ^^
jazaakillahu khoiron mba, buat infonya. ntar insyaalloh dipraktekin soal tali pusernya *ana browse masih pada pake alkohol gitu cuman ada yang nggak usah diperban*

Ummu Harits mengatakan...

mhh... biarpun udah punya dua anak. Belum pernah merasakan belanja perlengkapan bayi ni dek.. (semuanya disiapkan ortuku, maklum masih nebeng ortu waktu itu) jadi seneng baca posting ini.. ntar biar anak ke-3, insya ALLOH puas belanja perlengkapan bayi sendiri. hehehe.

Azid Lover siapa namanya mengatakan...

Assalamu'alaikum.... kulo nuwun.... : D

De Dewi....nglirik ke feedjit, yee tempat asal ana masuk : (. Baca komentar, "duerrrr" segitu kah? hehehe, @ de dewi & mba sis, belanja perlengkapan bayi ituuu hmm dengan list yang kayak de dewi kasih, lebih murah di PWT apa di Jogja yah?

Terlepas dari polemik bedong bayi apakah mengganggu gerak bayi atau gak >>> malah kalo jaman konvensional kita dulu menganggap kalo gak pake bedong ntar kakinya bisa bengkok heheh, gak bisa lurus...terlepas dari itu semua, kalo ana pribadi sih Insya Allah mau tetep pakein dede biar nyaman dan anget, masalahnya kalo musim dingin di sini..lah iso adem tenan, kasian dedenya

si kecil mengatakan...

umm harits.. hehe.. alhamdulillah mba, kalo bisa membantu. soalnya dulu juga "mubet-mubet" nyari referensi list perlengkapan new born di internet. nah, ini versi sederhana aja mba, soalnya kan bayi cepet gede ^^

Azid Lover siapa namanya.. ini mba fa bukan?? *'afwan ya kalo salah* Naura memang masih dipakein bedong, terutama sama mbah uti-nya. soalnya di rumah ortu duinginn... banget, jadi kasihan kalo dia nggak nyenyak gara-gara kedinginan ^^
kalo belanja list segitu kurang tau juga lebih murah di mana. yang penting kalau mau beli perlengkapan new born, cari aja di toko yg biasa buat tempat kulakan atau grosiran, jadi jatuhnya lebih murah *lagian kan belinya juga kita lusinan, bukan bijian ^^*

si kecil mengatakan...

Azid Lover siapa namanya.. wa'alaikumussalam warohmatulloh *'afwan kelupaan*

mba sis.. be nice kids kata sarah ada di wijaya mba.

Marni Artiums mengatakan...

mau kembangin jualannya boleh join jualan di http://mutubiz.com/tr.php?mc=kk&pc=mn , dapat apps dan produk jualan tanpa modal,

Sitti Syams mengatakan...

Mba beli perlak meterannya di toko apa ya? Dan dmn lokasinya?

Sitti Syams mengatakan...

Progo tu mana ya mbak? Lg cari cari perlak meteran nih...drpda beli online ongkirnya lumayan,hampir setara harga perlaknya -_-

Posting Komentar